bendera china

Untuk kali keempat, pada 15 s.d. 20 Mei 2019, saya mengunjungi kembali daratan  China. Kebetulan saat itu masih dalam suasana bulan puasa Romadhon 1440 H, sehingga diperlukan effort yang agak besar untuk mempertahankan keadaan tubuh selama menjalankan berbagai aktivitas di sana.

Setelah selesai berkunjung  ke Yangzhou Polytechnic Institute (YPI) China, saya diantar oleh Pak Sun (direktur kantor internasional YPI) ke salah satu industri elektronik berbasis Surface Mount Technology (SMT) di kawasan industri kota Yangzhou. SMT adalah metode fabrikasi rangkaian elektronik yang dilakukan dengan menempelkan  komponen elektronika ke permukaan PCB (printed circuit board), dan dengan cara seperti ini proses produksi menjadi semakin cepat.  Komponen elektronika yang dapat dipasangkan oleh mesin SMT adalah komponen khusus yang biasanya disebut dengan Surface Mount Device (SMD). Prinsip fabrikasi rangkaian dengan SMT dapat digambarkan sebagai berikut.

difference-between-SMT-and-SMD

Proses fabrikasi rangkaian elektronik berbasis SMT menurut JingHongYi PCB (HK) Co., Limited

Pada 10 tahun yang lalu saya pernah mengunjungi industri elektronik berbasis SMT di kota Shenzhen untuk produksi perangkat telepon selular (HP) dan Dekoder Televisi. Kunjungan saya kali ini diarahkan ke industri SMT untuk pemasangan komponen rangkaian driver/pengendali display LCD di kota Yangzhou.

SMT-display-factory

Kunjungan ke industri SMT di Yangzhou

Saat ini teknologi SMT telah mampu mengantarkan teknologi fabrikasi rangkaian elektronik pada tingkat kecepatan produksi yng tinggi dan teliti. keberadaannya menjadi tulang punggung industri modern semua perangkat elektronik yang memerlukan level mass production. Pertanyaannya, apa yang harus kita ajarkan kepada mahasiswa kita untuk menghadapi tuntutan dunia kerja seperti ini???

Salam persahabatan dunia.

bendera chinaUntuk kali keempat, pada 15 s.d. 20 Mei 2019, saya mengunjungi kembali daratan  China. Kebetulan saat itu masih dalam suasana bulan puasa Romadhon 1440 H, sehingga diperlukan effort yang agak besar untuk mempertahankan keadaan tubuh selama menjalankan berbagai aktivitas di sana.

Mengisi Pengajian di Nanjing

Salah satu kegiatan di sela-sela aktivitas utama kunjungan saya ke China adalah mengisi kajian agama di hadapan anggota PCIM (Pimpinan Cabang Istmewa Muhammadiyah) Tiongkok Region Nanjing, yang dalam kenayataannya dihadiri pula oleh berbagai komunitas muslim Nanjing seperti Komunitas Khusnul Khatimah. Nampaknya panitia telah merancang kegiatan ini sejak jauh hari sebelum kedatangan saya ke China, terbukti beredar  meme publikasi melalui medsos beberapa waktu sebelum saya mengisi pengajian ini. Untuk kali ini saya lebih berperan sebagai Ketua Majelis Pustaka dan Informasi (MPI) Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang berkewajiban melakukan sosialisasi Fiqih Informasi seperti tema yang disodorkan kepada saya.

meme-fiqih-info1

Perlu diketahui bahwa pada awal 2019, Majelis Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah telah menerbitkan versi awal buku Fiqih Informasi sebagai pedoman umat Islam khususnya warga Muhammadiyah dalam mengelola informasi. Kebetulan panitia meminta saya mengisi kajian dengan tema tersebut, sehingga momentum ini saya gunakan sebagai media sosialisasi fiqih informasi yang telah diterbitkan agar umat Islam dalam mengelola informasi (menerima, menyimpan, memroses, dan menyebarkuaskannya) dapat memberikan manfaat bagi kemajuan peradaban manusia.

kajian-1

pengajian-nanjing
Mengisi kajian Fiqih Informasi di kota Nanjing

Pengajian dilaksanakan menjelang berbuka puasa di salah satu hotel di kota Nanjing. Alhamdulillah sore itu antusiasme peserta sangat tinggi dalam mengikuti kajian walaupun mereka datang dari tempat-tempat yang jauh. Selain saya, pengajian juga menghadirkan Ir. Endi Syaiful Alim, M.Sc. (Ketua PCIM Tiongkok), salah satu kandidat doktor yang sedang menempuh program Ph.D. di China. Sebelum ke China, Pak Endi adalah salah satu Dekan di Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka (UHAMKA), dan saya pernah bertemu beliau beberapa tahun yang lalu (lebih dari 10 tahun yang lalu) di kampusnya saat Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah (MPI PPM) menyelenggarakan kegiatan di UHAMKA. Kajian dipandu oleh pak Muh. Aziz, M.Cs (dosen Teknik Informatika UAD salah satu kandidat doktor Universitas Hohai, China). Direktur Program Internasional UAD pak Dr. Dwi Santoso nampak pula hadir setia menemani saya selama bertugas di China.

PCIM Tiongkok Region Nanjing yang diketuai pak Muh. Aziz dengan pengurus lain seperti pak Sularso, pak Dani Fadilah, pak Andri Pranolo, pak Zalik Nuryana, pak Aziz Ikhsanudin, dan bu Lolita, bu Nissa bu Tarnoto, serta bu Rudy Yuniawati, terasa menjadi organ Muhammadiyah yang aktif dalam menggerakkan dakwah di luarnegeri dengan berbagai aktivitasnya. Situasi seperti inilah sesungguhnya yang merupakan harapan pimpinan UAD,  yakni para dosen yang sedang bertugas menempuh studi lanjut di luar negeri senantiasa menjadi pioner dakwah dengan menginisiasi dan menggerakkan pimpinan cabang istimewa Muhammadiyah di tempat mereka menempuh studi.

Progress Check Studi Lanjut S3

Sebelum melaksanakan aktivitas pokok menjalin kerjasama dengan dengan beberapa perguruan tinggi di negara tirai bambu tersebut, saya berkesempatan melakukan progress check kemajuan belajar dosen-dosen UAD yang sedang menempuh studi doktor di sana. Pada tahun 2019 tercatat 16 orang UAD sedang studi S2 & S3 di China yakni:(1) Sularso-PGSD (Nanjing University of the Art); (2) Dani Fadilah-Ilmu Komunikasi (Nanjing Normal University); (3) Muhammad Aziz-Teknik Informatika (Hohay University, Nanjing); (4) Satrianawati-PGSD (Harbin Normal University); (5) Rifky Dora Wijayati-Pendidikan Bahasa Inggris (Southwest University, Chongqing); (6) Arum Priadi-Pendidikan Bahasa Inggris (Central China Normal University, Wuhan); (7) Sucipto-Pendidikan Bahasa Inggris (Central China Normal University, Wuhan); (8) Zalik Nuryana-Pendidikan Agama islam (Nanjing Normal University); (9) Andri Pranolo-Teknik Informatika (Hohay University, Nanjing); (10) Anang Masduki-Ilmu Komunikasi (Shanghai University); (11) Nissa Tarnoto-psikologi (Nanjing Normal University); (12) Rudy Yuniawati-Pasikologi (Nanjing Normal University); (3) Aziz Ikhsanudin-Farmasi (China Pharmatical University); (14) Lolita (Nanjing Medical University); (15) Adhita Sri Prabakusuma-Teknologi Pangan (Yunnan Agriculture University); dan (16) Nurun Isnaini-Staf KUI (Northwestern Polytechnical University).

buka bersama di nanjing

Buka puasa bersama sekaligus progress check kemajuan belajar S3 di Asrama Mahasiswa Nanjing Normal University

Secara umum, kemajuan belajar dosen-dosen UAD yang sedang menempuh studi S3 di China cukup baik, beberapa di antaranya memang masih harus menempuh ujian bahasa China sampai pada level tertentu, namun sebagian besar telah melewati fase tersebut sehingga telah memasuki kelas-kelas kuliah sesuai disiplin ilmu yang dipilih, dan bahkan di antaranya telah mulai bimbingan proposal disertasi dengan supervisornya.

Berkunjung ke Masjid-masjid di Nanjing

Saya juga berkesempatan mengunjungi dua masjid di kota Nanjing. Masjid pertama yang saya kunjungi adalah masjid Jingjue (净觉寺) di daerah Qihuai, Nanjing. Merujuk Wikipedia diperoleh informasi bahwa masjid ini dibangun atas perintah Kaisar Hongwu dari Dinasti Ming pada tahun 1388. Selama pemerintahan Kaisar Xuande, Zheng He mengimbau agar masjid menjalani renovasi sebelum pelayarannya yang membuat total masjid menjadi 2,6 hektar. Sejak itu, masjid telah dihancurkan dan dibangun kembali beberapa kali, dengan struktur saat ini dibangun pada akhir Dinasti Qing dan wilayahnya telah berkurang menjadi 0,4 hektar. Pada 2007, masjid tersebut mengalami perbaikan dan renovasi dengan dukungan pemerintah kota Nanjing. Selanjutnya, pada tahun 2014, pemerintah menambahkan sekolah dasar yang berdekatan ke area masjid.

masjid nanjing 1

Masjid Jingjue (净觉寺) di Nanjing

Oleh karena masjid ini merupakan peninggalan Laksamana Cheng Ho atau Zheng He (鄭和), maka bentuk bangunannya mirip dengan bangunan-bangunan masjid peninggalan laksamana tersebut yang ada di Indonesia. Menjelang keluar dari arena masjid, kami sempat bersilaturahmi dengan ketua takmir masjid Al-Jingjue yang merupakan penduduk asli kota Nanjing.

china-19-masjid2

Sesaat setelah silaturahmi dengan Ketua Takmi Masjid Jingjue (净觉寺) di Qihuai, Nanjing

Saya juga sempat mengikuti sholat jumat di masjid kedua yang saya kunjungi yakni Masjid Jizhaoying (吉兆营清真寺).  Dari Wikipedia diperoleh informasi bahwa  masjid ini telah berdiri sebelum tahun 1912 dan pada tahun 1987, masjid  mengalami renovasi dengan dana yang dikumpulkan oleh Perkumpulan Islam Urban di Nanjing.

masjid-nanjing-2

Suasana di dalam Masjid Jizhaoying (吉兆营清真寺) dan luar masjid setelah selesai sholat Jumat

Saat saya berkunjung ke masjid ini di Nanjing, sedang berkembang opini  di negara kita bahwa pemerintah China mempersulit pelaksanaan ibadah kaum muslimin. Namun, keadaan di lapangan sangat berbeda dengan opini yang berkembang, saya merasa nyaman dalam melaksanakan rangkaian kegiatan sholat jumat di masjid Jizhaoying (吉兆营清真寺) ini, dan tidak terlihat sama sekali aparat keamanan yang menjaga sudut-sudut masjid apalagi melakukan intervensi mempersulit ibadah.

Salam pesahabatan dunia.

bendera chinaUntuk kali keempat, pada 15 s.d. 20 Mei 2019, saya mengunjungi kembali daratan  China. Kebetulan saat itu masih dalam suasana bulan puasa Romadhon 1440 H, sehingga diperlukan effort yang agak besar untuk mempertahankan keadaan tubuh selama menjalankan berbagai aktivitas di sana.

Kunjungan ke Universitas Hohai di Nanjing

Universitas pertama yang saya kunjungi di Nanjing adalah Hohai University yang merupakan universitas di bawah yurisdiksi langsung Kementerian Pendidikan Tiongkok. Dari tahun 1958 hingga 2000 universitas ini dikelola oleh Kementerian Sumber Daya Air sehingga wajar kalau sekarang universitas ini memiliki program studi Teknik Hidrologi dan Teknik Sipil terbaik di Tiongkok. Dengan didukung oleh 2.084 dosen, 10 laboratorium utama, 7 pusat penelitian teknik berlevel nasional, Universitas Hohai menyelenggarakan 52 program studi sarjana, 34 program magister level 1 dan185  level 2, serta 12 program doktoral level 1 dan 57 level 2. Saat ini jumlah mahasiswa total sebesar 33.304 orang dengan hampir 700 di antaranya mahasiswa internasional. Beberapa program studi yang diselenggarakan memiliki kompatibilitas yang tinggi dengan program-program studi yang diselenggrakan di UAD seperti teknik informatika.

Dalam kunjungan ini saya ditemani Pak Dr. Dwi Santoso (Kepala Program Internasional UAD) dan  beberapa dosen yang sedang studi di China. Selama bertugas di China, saya ditempatkan di asrama mahasiswa post graduate (mirip hotel) Nanjing Normal University. Hanya memerlukan waktu 15 menit dengan berjalan kaki dari asrama untuk mencapai kampus pusat Universitas Hohai.

 

Kunjungan saya dan rombongan UAD disambut langsung oleh Wakil Rektor Universitas Hohai, Prof. Xu Weiya, dan beberapa dosen dari kantor urusan internasional mereka. Tahun ini terdapat dua orang dosen UAD yang mendapat beasiswa China Government Scholarship kuliah di universitas ini yakni pak Muh. Aziz dan pak Andri Pranolo, keduanya mengambil bidang teknik informatika.

DSCF6800-3

Pertukaran informasi antara UAD dan Universitas Hohai mengawali penandatangan MoU

Atas usaha-usaha pendekatan informal yang intensif oleh pak Muh. Aziz, Universitas Hohai dapat menerima delegasi UAD dan bekerjasama dengan UAD. Dalam sesi pertukaran informasi, dilakukan pula penegasan kembali butir-butir kerjasama antara lain: joint conference, credit transfer, student exchange, joint research, dan visiting professor. 

DSCF6815-4

DSCF6824-5

DSCF6825-6

Penandatangan MoU antara UAD dan Universitas Hohai, Nanjing China

Penandatangan MoU ini menjadi tonggak awal dimulainya kerjasama antara UAD dengan Universitas Hohai di China, harapannya program-program studi rumpun teknologi yang ada di UAD dapat menindaklanjutinya dengan mengadakan technical agreement sesuai dengan kebutuhan masing-masing dan diteruskan dengan mengimplementasikannya.

Kunjungan ke Yangzhou Polytechnic Institute

Selanjutnya, dari Universitas Hohai saya meneruskan perjalanan ke Yangzhou Polytechnic Institute (YPI), salah satu perguruan tinggi vokasi yang cukup besar di sebelah timur laut kota Nanjing. Perjalanan dari Nanjing ke Yangzhou ditempuh dalam waktu kurang dari 3 jam dan saya ditemani oleh pak Dr. Dwi Santoso, pak Muh. Aziz dan pak Dani Fadilah. Delegasi UAD disambut oleh direktur kantor internasional YPI , kami memanggilnya Pak Sun, dan selanjutnya dipertemukan dengan presiden dan para dekan di lingkungan YPI.

YPI-1-new

ypi-2-new

ypi-3-new

Pembahasan kesepakatan kerjasama UAD dan Yangzhou Polytechnic Institute

Pertemuan antara delegasi UAD dan tuan rumah YPI membahas peluang-peluang kerjasama yang dapat dilakukan oleh kedua perguruan tinggi. Salah satu program kerjasama yang disepakati (dalam waktu dekat dapat dilakukan) adalah  student exchange dan magang dosen/mahasiswa program vokasi. Peluang-peluang ini perlu memperoleh perhatian kita arena saat ini UAD telah memiliki dua program vokasi yakni Bisnis Jasa Makanan D4 dan Disain Komunikasi Visual D3 (dalam proses penyatuan dari Poliseni Yogyakarta ke dalam UAD) serta  sedang mengajukan 5 program studi vokasi lagi ke Kementerian Ristekdikti. Nantinya, YPI dapat ditetapkan sebagai mitra kerjasama luar negeri oleh program-program studi vokasi UAD.

Kunjungan ke Lab Yangzhou Polytechnic Institute

YPI sebagai kampus vokasi telah menunjukkan profil pendidikan vokasi yang ideal. Fasilitas lab yang disediakan telah menggunakan prinsip penyelenggaraan pendidikan vokasi dari bapak vokasi Charles Prosser  yakni “effective vocational training can only be given where the training jobs are carried on in the same way with the same operations, the same tools and the same machines as in the occupation itself”, peralatan lab yang ada benar-benar sama dengan keadaan yang sesungguhnya di tempat kerja.

ypi-4-new

ypi-5-new

ypi-6-new

Peralatan lab vokasi dan cara operasinya  sama persis dengan peralatan yang ada di tempat kerja (industri)

Saya juga berkesempatan mengunjungi lab teknik elektro dan berdiskusi dengan Dekan Fakultas Teknik Elektro tentang penggunaan alat-alat yang ada di tempat tersebut. Ternyata, semua peralatan lab teknik elektro seperti oscilloscope dan signal generator yang digunakan disediakan oleh mitra industri, dalam hal ini SIEMENS, Ltd, untuk menjamin para lulusan sekolah vokasi ini memiliki keterampilan yang sesuai dengan dunia industri.

ypi-7-new

ypi-8-new

Peralatan lab disediakan oleh mitra industri Siemens, Ltd.

Terlihat pula pembelajaran klasikalnya dilaksanakan di area lab dekat dengan peralaan-peralatan praktik mahasiswa. Cara ini menjadikan mahasiswa langsung dapat berinteraksi dengan alat-alat praktik selama proses pembelajaran berlangsung.

ypi-7

Pembelajaran klasikal dilaksanakan di area lab

Harapannya, kedua perguruan tinggi yang telah dikunjungi ini dapat menjadi mitra kerjasama internasional UAD baik untuk program-program akademik maupun vokasi.

Salam persahabatan dunia!!!

bendera australiaSetelah menyelesaikan seluruh agenda di kota Canberra, pagi 20 Februari 2018 kami berombongan (Dr. Haedar Nashir-Ketua Umum PP Muhammadiyah, Dr. Kasiyarno-Rektor UAD, saya dan Dwi Santoso, Ph.D. Direktur Program Internasional UAD) berangkat menuju kota Sydney dengan perjalanan darat. Menurut Pak Dwi Santoso, Ph.D., perjalanan darat dipilih agar dapat sejenak menikmati suasana perjalanan, mengingat  agenda kegiatan yang telah dilaksanakan di Melbourne dan Canberra sangat padat dan masih menghadapi agenda yang tidak kalah padat di Sydney dan Brisbane, oleh sebab itu perlu refreshing sejenak lewat perjalanan darat. Atas kebaikan Atdikbud Canberra Pak Imran Hanafi kami dipinjami satu mobil dan driver.

Perjalanan  Canberra-Sydney memakan waktu hampir 3 jam, dan setelah sejenak berkunjung ke ikon kota Sydney Gedung Opera, kami langsung menuju ke Masjid Al Hijrah, menghadiri kajian Ketua Umum PP Muhammadiyah.

uq-14

Pengajian Ketua Umum PP Muhammadiyah di masjid Al Hijrah Sydney

Pukul 16 sore itu juga kami berangkat dari Sydney ke Brisbane dengan pesawat udara. Sesampainya di bandara Brisbane kami dijemput  panitia gabungan antara aktivis Muhammadiyah dan elemen-elemen masyarakat muslim lainnya.

uq1

Pelantikan PRIM Brisbane oleh Ketum PP Muhammadyah

 Malam itu juga Ketua Umum PP Muhammadiyah langsung melantik Pimpinan Ranting Istimewa Muhammadiyah Brisbane. Dalam arahannya Ketua Umum PP Muhammadiyah berpesan agar warga muslim yang ada di luar negeri termasuk di Australia dan khususnya Brisbane dapat menjalin ukhuwah yang kuat.

uq-2

Pak Haedar menyampaikan amanah pada Pelantikan PRIM Brisbane di Aula Mahasiswa Queensland University

uq-3

Komunitas muslim Brisbane mengikuti pengajian Pak Haedar di Queensland University

Tangal 21 Februari 2018, sebelum pak Haedar memberikan public lecture delegasi UAD berkunjung ke Universitas Queensland (UQ) untuk membahas peluang-peluang kerjasama yang dapat dilakukan antara UAD dengan UQ.

uq-6

Pembahasan peluang kerjasama antara UAD dan Universitas Queensland di Brisbane

Dalam pembicaraan bilateral ini, pihak UQ (diwakili Prof. Simon) sangat berharap UAD dapat menjadi partner kerjasama yang terpercaya dan saling mendukung, hal itu disampaikan mengingat selama ini universitas di Brisbane ini merasa kecewa bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi di Indonesia karena miskin implementasi.

uq-8

Pembahasan lebih intensif peluang kerjasama dari delegasi UAD (Rektor dan Pak Dwi Santoso, Ph.D.) dengan pihak Universitas Queensland

Hasil pembicaraan, sekalipun tidak tertuang dalam naskah kerjasama namun cukup memberikan gambaran bahwa UAD dapat mulai mengajukan proposal kerjasama dalam bentuk visiting professor, join seminar/conference, join research dan student exchange.

uq-7

Tukar menukar cenderamata antara Rektor UAD dan tuan rumah Universitas Queensland

Setelah selesai pembahasan peluang kerjasama, agenda dilanjutkan dengan public lecture Pak Haedar Nashir di hadapan peneliti, pengamat Islam, dosen dan mahasiswa Universitas Queensland. Acara kuliah umum dibuka langsung oleh Prof. Simon mewakili Queensland University, dan Pak Dwi Santoso, Ph.D. kembali bertugas sebagai interpreter pada kegiatan ini.

uq-11

Pak Haedar NAshir sedang memberikan public lecture di University of Queensland, Brisbane

Materi kuliah umum yang diberikan Pak Haedar sama dengan materi yang pernah disampaikan pada kegiatan sejenis di Monash University sebelumnya dan dapat dibuka melalui link Muhammadiyah dan Kehadiran Islam Berkemajuan di Indonesia.  Public lecture iini berlangsung selama 1 jam lebih diakhiri dengan sesi tanya jawab dari peserta, pemberian ucapan terimakasih dari Prof. Simon dan wawancara Pak Haedar dengan reporter yang meliput acara tersebut.

uq-13

Prof. Simon dari Universitas Queensland menyampaikan ucapan terimakasih kepada Pak Haedar usai kuliah umum

uq-4

Pak Haedar, Prof. Simon (Universitas Queensland) dan delegasi UAD usai kuliah umum

Setelah selesai kuliah umum kami dijemput pengurus PRIM Brisbane yang berkolaborasi dengan elemen-elemen Islam lainnya untuk makan siang dan kembali ke hotel.

uq-9Pak Haedar dan delegasi UAD bersama pengurus PRIM Brisbane di kampus Universitas Queensland

Sebelum memberikan kuliah umum, Pak Haedar sempat mengajak saya sebagai fotografer menemani keliling kampus Universitas Queensland terlbih dahulu. Tentu, saya sangat senang karena ini momentum yang sangat baik untuk mengabadikan kenangan saat di universitas terkemuka di Brisbane ini, bersama Ketua Umum PP Muhammadiyah.

uq-10

Bersama pak Haedar Nashir di salah satu sudut Universitas Queensland, Brisbane

uq-12

Hujanpun tak masalah yang penting dapat foto di sini

Salam Islam Berkemajuan dan Persahabatan Dunia.

Link terkait:

bendera australiaSetelah mengikuti penjajagan kerja sama dengan Universitas Canberra 19 Februari 2018 pagi, kami berombongan menuju meeting point yang telah ditentukan oleh pihak Kedubes RI di Australia. Dr, Haedar Nashir selaku Ketua Umum PP Muhammadiyah siang itu diundang oleh Kedubes RI di Canberra untuk makan siang. Kami tiba di tempat yang telah ditentukan pada kurang lebih pukul 11 waktu setempat. Dari pihak Kedubes RI di Canberra hadir wakil kepala perwakilan Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Australia, M.I. Derry Aman didampingi belasan staf.

Silaturahmi antara Pak Haedar Nashir/delegasi UAD dengan pihak Kedubes RI berlangsung santai dan produktif. Beberapa isu nasional juga sempat menjadi bahan perbincangan informal.  Pihak Kedubes RI sangat gembira menyambut kehadiran Ketua Umum PP Muhammadiyah dan Rektor UAD karena hal ini dapat meningkatkan hubungan bilateral Australia dan Indonesia lewat kerjasama pendidikan dan kebudayaan.

kedubes-1

Dr. Haedar Nashir (didampingi Dr. Kasiyarno-Rektor UAD) menyerahkan kenangan-kenangan kepada wakil kepala perwakilan Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Australia, M.I. Derry Aman

Sore harinya di Kompleks Kedubes RI, Pak Haedar menyampaikan kajiannya tentang Spirit Religiusitas dalam berbangsa dan bernegara di hadapan masyarakat muslim Canberra. Ketua Umum PP Muhammadiyah berpesan agar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara ini kita  menggunakan spirit religiusitas dengan menempatkan ideologi negara sebagai pijakan untuk memajukan bangsa dan negara Indonesia. Muhammadiyah berpandangan bahwa Indonesia adalah negara Pancasila yang merupakan darul ahdi wa shahadah, tempat seluruh elemen bangsa mengikat komitmen untuk memajukan Indonesia menjadi negara yang rakyatnya sejahtera, adil dan makmur sesuai cita-cita para pendiri negara. Selain itu, agama juga harus hidup dalam jiwa bangsa kita, dan jangan sampai ada pihak-pihak yang mengeliminisasi peran agama dalam berbangsa dan bernegara. Pak Haedar juga berpesan agar dalam praktik politik dan ekonomi tidak hanya menggunakan nilai-nilai pragmatik saja sebagai acuan namun harus melibatkan nilai-nilai religiusitas.

Berita tentang kajian Pak Haedar di Kedubers RI Canberra telah disusun dan dipublikasikan oleh Redaksi Suara Muhammadiyah seperti berikut ini.

sm

Senin malam, 19 Februari 2018, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Dr Haedar Nashir menyampaikan ceramah di hadapan seluruh umat Muslim Indonesia yang ada di Canberra, Australia. Acara yang diselenggarakan di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) ini, diselenggarakan atas kerjasama Australia Indonesia Muslim Foundation-ACT (AIMFACT) dan Komunitas Pengajian Khataman Canberra.

kedubes-3Pak Haedar memberikan kajian Spirit Religiusitas Dalam Berbangsa dan Bernegara di Kedubes RI Canberra

Tema besar yang diusung pada acara kali ini adalah, “Spirit Religiusitas dalam Menguatkan Tali Kebangsaan.” Dalam kesempatan ini, Haedar menyatakan, dalam menjaga kelangsungan NKRI, kita memerlukan hal yang melampaui segala kalkulasi rasional manusia, yakni religiusitas atau spiritualitas. Menurutnya, dengan spiritualitas ini berarti terdapat campur tangan dimensi kehidupan yang lebih tinggi, atau lazim disebut dimensi transenden.

Mengapa demikian? Karena manusia memiliki segala potensi, baik itu yang baik dan sebaliknya. Tatkala manusia kehilangan wajahnya yang ramah, baik dan sempurna, maka sudah semestinya jalan agama menuntunnya agar kembali kepada kesucian. Jadi agama dalam konteks ini, berfungsi menyucikan segala perilaku manusia agar kebaikan yang ada di dalam dirinya bersifat berkelanjutan.

kedubes-2

 

Peserta kajian Pak Haedar di Kedubes RI Canberra

Hal ini tentu saja berlaku dalam segala lingkup kehidupan, baik itu individual maupun sosial. Seorang individu yang baik, maka memiliki kesempatan yang lebih besar agar seluruh kehidupannya menjadi baik. Orang tua yang baik, lebih mampu menciptakan rumah tangga yang baik. Dalam tataran kenegaraan, maka pemerintah yang baik, niscaya akan mampu mendorong rakyatnya agar menjadi baik pula. Di dalam sejarah Islam, Nabi Muhammad Saw adalah contoh terbaik daripada pribadi yang mulia, yang telah terbukti menjadikan masyarakat Islam sebagai masyarakat yang baik, yang berkeadaban dan berperadaban tinggi.

Bagaimana hal ini dapat berlaku di ranah kebangsaan? Pertama, kita harus memahami betul falsafah kebangsaan kita; Kedua, kita berjuang dan bekerja keras membangun bangsa dengan segala nilai dari falsafah tersebut; Ketiga, sebagai sesama orang bangsa, kita harus merawat tali persaudaraan kebangsaan kita.

Yang pertama, falsafah kebangsaan kita adalah tauhid. Secara historis, para pendiri bangsa Indonesia telah berusaha meletakkan fondasi filosofis kebangsaan yang kokoh, yang sangat bernuansa religius. Misalnya dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, terdapat kata-kata “Atas berkat rahmat Allah…” Di dalam perumusan Pancasila juga demikian. Para tokoh bangsa, khususnya Ki Bagoes Hadikoesoemo berperan penting dalam menetapkan “Ketuhanan Yang Maha Esa” sebagai sila pertama di dalam dasar negara ini, sekaligus menghapus sila mengenai kewajiban menerapkan syariat Islam. Ini adalah hadiah terbesar umat Islam untuk bangsa Indonesia.

Yang kedua, pembangunan bangsa harus mencerminkan religiusitas atau spiritualitas (dalam bahasa agama adalah tauhid). Jika pembangunan bangsa hanya didasari oleh prinsip-prinsip kompetisi yang kering dari sentuhan agama, maka yang akan terjadi adalah segala hal yang bersifat destruktif dan bahkan dehumanistik. Misalnya saja dalam pembangunan bidang politik dan ekonomi, sesungguhnya kita tidak diperkenankan menggunakan segala cara untuk menggapai kekuasaan dan kekayaan. Segala hal yang kita lakukan dan kita dapat, pasti akan dimintai pertanggungjawaban di akhirat kelak.

Di ranah kehidupan sosial dan kebudayaan juga tidak berbeda. Saat ini oleh beberapa pihak, pelbagai nilai Barat yang tentu saja berbeda dengan nilai-nilai Islam hendak diterapkan dengan banyak cara. Tentu kita harus bekerja keras mencegahnya karena hal itu bertentangan dengan falsafah bangsa.

Yang ketiga, kita harus pandai merawat tali persaudaraan kebangsaan kita. Barangkali ini adalah hal yang paling krusial. Hal ini dianggap krusial karena bertepatan dengan kontestasi politik daerah atau Pilkada, dan Pilpres yang akan dihelat pada 2019 mendatang. Dalam situasi tersebut, rentan terjadi perpecahan, polarisasi dan konflik. Karena itu, urusan politik, perbedaan kepentingan dan perbedaan bendera kelompok, tidak boleh melukai persaudaraan kebangsaan. Hal ini tentu tidak mudah. Tapi akan menjadi sangat berfaedah, jika kita kembalikan semuanya kepada petunjuk agama.

Tidak dapat dipungkiri bahwa, cita-cita kita bersama sebenarnya ingin menjadikan bangsa ini sebagai “Baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur”. Artinya adalah bangsa yang bukan sekedar adil, makmur dan sejahtera, namun juga diberkati oleh ampunan Allah SWT. Semoga dengan menjaga sustainabilitas kebaikan di dalam diri kita, dengan segala nilai religiusitas dan spiritualitas yang tertuang dalam falsafah kebangsaan, kita mampu mewujudkan cita-cita kita bersama.

sm

 

Link Terkait: